Penyebab Perubahan Iklim dan Pemanasan Global

penyebab perubahan iklim oleh manusia dan alam
Penyebab perubahan iklim oleh manusia dan alamiah. (Sumber: EPA)

Penyebab perubahan iklim dan pemanasan global terdiri dari berbagai faktor yang berbeda. Beberapa penyebab perubahan iklim dijelaskan dalam artikel ini.

Perubahan iklim telah menjadi salah satu masalah lingkungan hidup dunia dan mengancam kelanjutan sistem penyangga kehidupan di bumi. Dampak perubahan iklim bagi manusia bersifat negatif sehingga sangat berpotensi menurunkan kualitas hidup manusia.

Perubahan iklim adalah perubahan substansial iklim bumi yang berlangsung untuk jangka waktu tertentu. Sementara pemanasan global mengacu pada perubahan iklim yang menyebabkan peningkatan suhu rata-rata atmosfer bumi. Penyebab perubahan iklim dan pemanasan global terdiri dari berbagai faktor yang berbeda, tetapi paling sering dikaitkan dengan campur tangan aktifitas manusia, khususnya pelepasan gas rumah kaca yang berlebihan. Demikian menurut laporan Environmental Protection Agency dalam studinya tahun 2006 yang dikutip MIT.

Sejarah Perubahan Iklim

Studi penyebab perubahan iklim dunia dilakukan dengan mempelajari berbagai catatan iklim bumi, kembali pada ratusan ribu tahun silam (dalam beberapa kasus, jutaan atau ratusan juta tahun), dengan menganalisis sejumlah faktor tidak langsung yang berhubungan dengan iklim seperti inti es, lingkaran pohon, panjang gletser, serbuk sari, sedimen laut, dan mempelajari perubahan orbit bumi mengelilingi matahari (IPCC, 2013).

Catatan tersebut menunjukkan bahwa sistem iklim bervariasi secara alamiah melalui berbagai skala waktu. Secara umum, perubahan iklim sebelum Revolusi Industri di tahun 1700-an dapat dijelaskan oleh berbagai penyebab perubahan iklim yang bersifat alamiah seperti perubahan energi matahari, letusan gunung berapi, dan perubahan alam dalam konsentrasi gas rumah kaca (GRK).

penyebab perubahan iklim oleh manusia dan alam
Dugaan penyebab perubahan iklim oleh manusia dan alamiah. (Sumber: EPA)

Fenomena perubahan iklim belakangan ini tidak dapat dijelaskan oleh sebab-sebab alamiah saja. Penelitian menunjukkan bahwa penyebab alami tidak dapat menjelaskan pemanasan suhu bumi yang diamati, terutama yang terjadi sejak pertengahan abad ke-20. Sebaliknya, sangat mungkin bahwa aktivitas manusia telah menjadi penyebab perubahan iklim dan pemanasan suhu bumi yang utama. Sumbernya terutama berasal dari efek rumah kaca.

Proses terjadinya perubahan iklim

Suhu bumi bergantung kepada keseimbangan antara energi yang masuk dan meninggalkan sistem planet. Ketika masuk, energi dari matahari diserap oleh sistem bumi, hasilnya bumi menghangat. Kemudian, ketika energi matahari dipantulkan kembali ke angkasa, bumi menghindari pemanasan. Ketika diserap energi dilepaskan kembali ke angkasa, bumi mendingin.

Banyak faktor dapat menyebabkan perubahan keseimbangan energi bumi, yaitu:

  1. Variasi energi matahari mencapai bumi.
  2. Perubahan reflektifitas atmosfer dan permukaan bumi.
  3. Perubahan efek rumah kaca, mempengaruhi jumlah panas yang ditahan oleh atmosfer.

Ketika sinar matahari mencapai permukaan bumi, baik dapat dipantulkan kembali ke ruang angkasa atau diserap oleh bumi. Setelah diserap, planet melepaskan sebagian energi kembali ke atmosfer sebagai panas (radiasi inframerah). Gas rumah kaca (GRK) seperti uap air (H2O), CO2, metana (CH4) menyerap energi, memperlambat atau mencegah hilangnya panas ke ruang angkasa. Dengan cara ini, GRK bertindak seperti selimut, membuat bumi lebih hangat daripada seharusnya. Proses ini dikenal sebagai “efek rumah kaca.”

penyebab perubahan iklim serta pemanasan global
Sejarah perbedaan suhu permukaan bumi dan matahari. (Sumber: EPA)

Gas rumah kaca, seperti karbon dioksida (CO2), metana (CH4), uap air, dan gas yang terflorinasi (fluorinated), bertindak seperti selimut bumi. Ini berarti bahwa gas tersebut membiarkan panas dari Matahari masuk ke atmosfer, tetapi tidak memungkinkan panas untuk kembali ke ruang angkasa. Semakin besar gas rumah kaca, semakin besar persentase panas yang terperangkap di dalam atmosfer bumi.

Bumi tidak dapat memiliki kehidupan tanpa kehadiran beberapa gas rumah kaca alami, seperti CO2, CH4, dan uap air. Tanpa gas rumah kaca tidak akan ada panas yang terperangkap di atmosfer, sehingga bumi akan sangat dingin. Dalam jumlah tertentu, energi panas di bumi mendukung sistem kehidupan (NASA, 2002).

penyebab perubahan iklim dan pemanasan global
Gas penyebab perubahan iklim dan pemanasan global. (Sumber: EPA)

Gas rumah kaca alami (bukan gas terflorinasi) baik di jumlah alami. Namun, ketika manusia mulai berkontribusi berlebihan terhadap tercipatanya gas rumah kaca, maka menjadi masalah. Dengan berlebihan penumpukan gas rumah kaca berlebihan, atmosfer bumi menghangatkan suhu yang tidak wajar, akhirnya menyebabkan, antara lain, permukaan laut naik. Pemanasan global juga menyebabkan suhu permukaan laut naik, mengubah pola curah hujan terutama daerah tropis. Faktor-faktor tersebut menjadi penyebab perubahan iklim bumi terjadi berkali-kali.

Penyebab Perubahan Iklim

Penyebab perubahan iklim dunia dapat dikategorikan ke dalam beberapa faktor sebagai mana di bawah ini.

  • Pembangkit listrik bahan bakar fosil

Perubahan iklim tidak dapat dipisahkan dari fenomena pencemaran udara. Emisi karbon dioksida dari pembakaran bahan bakar fosil untuk pembangkit listrik. Kebutuhan manusia terhadap pemenuhan energi listrik semakin meningkat dari waktu ke waktu. Tidak ada yang salah dengan upaya meningkatkan pasokan energi listrik. Bahayanya adalah pilihan untuk memenuhi pasokan listrik tersebut berasal dari dari pembangkit listrik tenaga batu bara. Pembakaran batu bara akan melepaskan sejumlah besar karbon dioksida ke atmosfer.

Menurut laporan Environmental Protection Agency sebesar 40 persen dari emisi CO2 Amerika Serikat berasal dari produksi listrik berbahan baku batu bara. Setiap hari, produk yang membutuhkan energi listrik membanjiri pasar. Tanpa sumber energi alternatif terbarukan dan ramah lingkungan lebih luas, kita sangat tergantung pada pembakaran batubara untuk pasokan listrik pribadi dan komersial. Hasilnya, semakin banyak emisi karbon dioksida mencemari lingkungan hidup dan merusak ekosistem.

pencemaran karbon dioksida dunia
Sejarah konsentrasi CO2 dunia. (Sumber: EPA)
  • Sektor transportasi

Emisi karbon dioksida dari pembakaran bensin untuk transportasi. Penyebab perubahan iklim dan pemanasan global lainnya adalah pencemaran lingkungan hidup yang dihasilkan dari sektor transportasi. Budaya dan selera mobil dan produk-produk modern bertanggung jawab terhadap sekitar 33% dari emisi karbon dioksida di Amerika Serikat.

Populasi terus tumbuh pada tingkat yang mengkhawatirkan, mendorong permintaan alat transportasi pribadi dan barang-barang yang lebih banyak lebih banyak. Hal ini meningkatkan penggunaan bahan bakar fosil untuk sektor manufaktur, transportasi produk dan manusia. Tingkat konsumsi melampaui tingkat penemuan cara mengurangi dampak negatif pencemaran lingkungan hidup.

  • Gas metana

Emisi metana dari hewan, pertanian seperti sawah, dan dari dasar laut Arktik. Penyebab perubahan iklim dan pemanasan global lainnya adalah pencemaran gas metana. Metana adalah gas rumah kaca yang sangat kuat, peringkat kedua, tepat di belakang pencemaran lingkungan yang dihasilkan oleh emisi CO2. Ketika bahan organik dipecah oleh bakteri dalam kondisi kekurangan oksigen (dekomposisi anaerobik) seperti di sawah, metana diproduksi. Proses ini juga terjadi di usus hewan herbivora.

Dengan meningkatnya jumlah produksi ternak terkonsentrasi, tingkat metana dilepaskan ke atmosfer semakin meningkat. Sumber lain dari metana adalah klatrat metana, senyawa yang mengandung sejumlah besar metana yang terperangkap dalam struktur kristal es. Metana lolos dari dasar laut Arktik menyebabkan laju pemanasan global akan meningkat secara signifikan.

  • Penggundulan hutan

Deforestasi, terutama hutan tropis untuk kayu, bubur kerta, dan lahan pertanian. Penyebab perubahan iklim lainnya adalah deforestasi atau penggundulan hutan. Pemanfaatan hutan untuk bahan bakar (baik kayu dan arang) merupakan salah satu penyebab deforestasi. Namu di negara maju, permintaan produk kayu dan kertas, konsumsi daging ternak yang merumput di lahan bekas hutan, penggunaan lahan hutan tropis untuk komoditas seperti perkebunan kelapa sawit memberikan kontribusi terhadap deforestasi massa bumi.

Hutan menghapus dan menyimpan karbon dioksida dari atmosfer. Dengan penggundulan hutan akan melepaskan sejumlah besar karbon, serta mengurangi jumlah penangkapan karbon di planet ini. Akibatnya adalah pencemaran udara oleh karbon sehingga meningkatkan suhu bumi. Deforestasi merupakan penyebab pencemaran lingkungan dan tingginya emisi gas rumah kaca hutan Indonesia, tertinggi setelah sektor transportasi dan industri.

  • Pupuk kimia

Penggunaan pupuk kimia secara massif pada lahan pertanian. Pada paruh terakhir abad ke-20, penggunaan pupuk kimia (yang bertentangan dengan penggunaan kotoran hewan) telah meningkat secara dramatis. Tingginya tingkat penerapan pupuk kaya nitrogen memiliki efek pada penyimpanan panas di lahan pertanian (oksida nitrogen memiliki kemampuan 300 kali lebih banyak untuk menjebak kapasitas panas per unit volume karbon dioksida). Tahukah anda bahwa penggunaan pupuk kimia juga menjadi salah satu sumber utama pencemaran tanah?.

Penggunaan pupuk berlebih akan menciptakan “zona kematian” di lautan. Residu dan racun pupuk yang digunakan untuk meningkatkan hasil pertanian akan dibawa oleh parit, sungai dan bermuara ke laut. Akhirnya laut semakin tercemar. Selain efek ini, tingkat nitrat yang tinggi dalam air tanah karena pemupukan berlebih akan menurunkan kesehatan manusia.

Dengan mengetahui berbagai faktor penyebab dari perubahan iklim dan pemanasan global, maka upaya mitigasi perubahan iklim dan mencari solusinya dapat ditemukan.

Summary
Penyebab Perubahan Iklim dan Pemanasan Global
Article Name
Penyebab Perubahan Iklim dan Pemanasan Global
Description
Penyebab perubahan iklim dan pemanasan global terdiri dari berbagai faktor yang berbeda. Beberapa penyebab perubahan iklim dijelaskan dalam artikel ini.
Author
Publisher Name
Lingkungan Hidup
Publisher Logo
Tentang Editor 107 Articles
Editor Lingkungan Hidup

3 Comments

  1. Suatu artikel yang menarik, sangat membuka wawasan tentang masalah global perubahan iklim. Tentu saja sasarannya adalah tindakan nyata mulai dalam level yang kecil. Terima kasih, ya. Salam cinta bumi.

  2. Terima kasih Mas. saya akan terus mencoba menulis artikel yang bermanfaat baik dari berbagai sumber maupun pengalaman saya sebagai pekerja lingkungan. Salam lestari.

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Dampak Perubahan Iklim dan Pemanasan Global
  2. Wacana Perubahan Iklim Dunia, Laut Harus Mendapatkan Perhatian - Lingkungan Hidup BumiKita

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.




This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.